Posted by: deatantyo | December 2, 2016

Review Extraordinary – Irkham Maulana

Diperkenalkan dengan Bapak Sendiri

By Irkham Maulana

Judul Buku : Extraordinary
Penulis : Dea Tantyo Iskandar
Penerbit : Duta Media Tama
Tebal buku : x + 314
Terbit : Pertama, Oktober 2016
ISBN : 9786026016508

Kita sering terkagum-kagum dengan orang hebat yang diwartakan di berita-berita, tapi kita lupa bahwa semenjak kecil ada orang hebat yang selalu menggenggam tangan kita. Ia menyediakan rumah, tanah dan kebebasan untuk kita berkembang melalui perjuangan mereka yang berdarah-darah. Mereka itu adalah orang hebat, dan orang hebat itu adalah bapak kita sendiri.

Begitulah yang ingin disampaikan Dea Tantyo dalam buku seri kedua Leadership Talk berjudul Extraordinary ini. Dea Tantyo ingin memperkenalkan para bapak bangsa kita sendiri yang telah berjuang penuh peluh dan darah untuk menghadiahkan kemerdekaan kepada kita, anak-anak mereka.

Buku yang hadir setelah seri pertama berjudul Leiden ini menyuguhkan dan menghadirkan kembali ke dalam ruang baca kita sosok-sosok dan keteladanan para founding father bangsa. Kita sedang mencari negarawan; pemimpin teladan yang rela merancang peta negara di atas prahara sejarah manusianya. Bukan malaikat. Hanya manusia biasa yang tela menggantungkan cita-cita bangsa di langit pemikirannya. Mungkin gambaran itu bisa kita telusuri dari sini. Dari sejarah perjuangan kemerdekaan. (hlm. 10).

Kita dikenalkan dengan kegigihan dan kepiawaian orasi ala Soekarno, ketenangan dan bagaimana kutu-bukunya seorang Mohammad Hatta, Kecerdasan milik “The Grand Old Man” H. Agus Salim, Kejujuran dari seorang polisi yang tak bisa disuap, Polisi Hoegeng dan solidaritas dari tiga serangkai yang dipenjara lantaran mengkritik Belanda melalui pena tajamnya kala itu.

Buku ini mengajak kita untuk melihat dari sisi positif para pendahulu-pendahulu kita. Bahwa setiap pemimpin punya kekurangan, itu benar. Seorang pemimpin bukan makhluk mitologis bersayap, yang turun dari langit membawa pednag dan menuntaskan semua masalah, lalu terbang kembali menuju langit. Bagaimanapun selalu ada sisi positif yang bisa kita lihat (hlm. 55).

Kita mengerti benar bagaimana setiap pidato Bung Karno begitu bersemangat dan berkobar-kobar. Hal itu tidak didapatkan secara instan seperti merebus mie yang siap unuk dimakan. Soekarno kecil berlatih orasi tiap malam. Memandangi cermin, naik ke atas meja di kosannya hingga teriak-teriak tengah malam, hingga sering kawan dan ibu kostnya merasa terganggu. Mereka terheran-heran dengan teriakan Soekarno tiap malam. Namun hasilnya? Practice makes perfect.

The difference between ordinary and extraordinary is that little “extra” (hlm. 136) dan mereka yang berjuang untuk merebut kemerdekaan telah melakukannya.

Dalam buku ini jelas digambarkan bahwa pemimpin itu bukanlah posisi atau jabatan melainkan pengaruh dan kebermanfaatan. Pemimpin bukanlah mereka yang berada di atas, melainkan berada di tengah-tengah yang dipimpinnya. Ia telah selesai dengan urusannya sendiri, sehingga mampu maksimal untuk menyelesaikan persoalan masyarakat. Para pemimpin jelas dituntut untuk berprestasi sekaligus memberi. Setiap orang bisa berprestasi. Namun tidak semua orang bisa memberi. Karya terbesar bukanlah atas apa yang didapatkan. Melainkan apa yang telah kita berikan (hlm. 156)

Disuguhkan dengan runut dan diselingi sosok-sosok tokoh dunia menjadikan buku ini seperti melihat buku album tokoh-tokoh tanpa harus melalui sketsa rupa.

Extraordinary ini juga bukanlah sebuah kitab suci yang turun dari langit tanpa cela. Seri kedua ini memang disajikan lebih runtut daripada seri pertama yang berjudul Leiden. Namun, bagi yang telah membaca buku Leiden sebelumnya, buku Extraordinary ini beberapa kisah yang dihadirkan sama dengan buku pertama. Seolah-olah Dea Tantyo ingin meminta pembaca mengulang kenangan-kenangan untuk bisa diambil pelajaran dari para Founding Father bangsa.

Pada akhirnya, seperti yang disampaikan Bung Karno saat berorasi di tengah lautan manusia di Lapangan Ikada. “Sesudah kita merdeka, tidak waktunya lagi untuk berbicara banyak, tapi untuk berbuat banyak” (hlm. 154).


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: